Cerita Jaman Sekolah

Google.com

Sejak SMP aku memang anaknya kurang suka berbaur dengan teman teman yang lain. Walaupun pernah dipaksa pas istirahat buat gabung main, tapi tetep aja aku ga mau. Entah kenapa. Aku lebih suka jadi anak yang sook cool, pendiam, misterius, saja wkwkwk.  Mungkin mereka menganggap aku orang aneh kali ya. Sebenernya ga ada yang aneh sih, tapi akunya saja yang tidak suka main di tempat yang terlalu agak rame.

Aku akan bisa klop sama orang yang sehobi sama aku, dan mungkin juga sama sama sama aneh juga 😀 . Kalo emang ga sehobby ya gabakalan nyambung dan pasti gak kan pernah cocok jadi temen. Entah kenapa aku kok pilih pilih banget punya temen.

Setiap jam istirahat aku ga suka kemana mana.  ya bisa ditebak aku tetep duduk di kelas nunggu bel masuk berbunyi. Aku gaterlalu suka kekantin, ngumpul bareng temen temen, ngegosip, dll. Aku tidak suka itu. Daripada begitu, lebih baik aku tetep duduk dikelas baca komik atau teenlet, atau kalo ga gitu lebih baik ya tidur saja.

Pernah dulu waktu kelas 7 pas jam jam istirahat. Anak anak cowok semua pada main bola yang terbuat dari kertas yang di gabung gabungin. Dan setauku mereka berisik sekali, dan aku terganggu. Karena emosiku sudah diujung tombak :v, akhirnya aku bergegas menghampiri mereka semua. Dan mereka semua menghentikan permainan bolanya karena kedatanganku. Dan tanpa basa basi aku langsung mengambil bola kertasnya, dan langsung saja aku rusak, ku robek robek, dan setelah rusak aku buang saja ke luar jendela. Setelah itu aku langsung kembli saja ketempat duduk tanpa merasa bersalah 😀 .

Tetapi setelah itu, ada seorang cowok yang tiba tiba jalan menuju mejaku namanya Adi. Dia enggak terima dengan perbuatanku tadi. Tiba tiba dia mendorong badanku, aku balas saja dia dengan dorongan juga. Setelah itu dia membalasnya dengan tonjokan yang di tujukan ketanganku, yaa aku balas lagi dengan hal yang sama. Akhirnya kami berdua berkelahi. Tapi untungnya ada temenku yang melerai. Akhirnya kami berdua duduk di kursi masing masing. Dan untungnya lagi kita tidak dibawa ke ruang BP 😀 , mungkin mereka kasian dengan kita berdua wkwkwk.

Pas SMA aku masi tetep jadi anak introvert. Entah kenapa akuselalu konsisten dengan sifatku yang satu ini. Padahal aku sudah bosan 😀 . Aku tidak terlalu suka dengan keramaian kecuali pas waktu emergency beda lagi. Anak introvert itu ga akan mau di deketin kalau mereka gak dideketin dulu. Jadi mereka dulu yang harus kepo kepada anak introvert ini. Anak introvert ini cenderung pendiam, penyendiri, mainnya sama temen yang dianggap deket sama dia doang, dll.

Pas kelas 10 aku semeja sama temenku namanya Nia. Si Nia ini sebenernya sahabatku sudah mulai SMP dulu, dan kebetulan pas kelas 10 ini sekelas lagi. Dan ada lagi satu temenku, dia temen baru pindahan dari Banyuwangi namanya Diaz, suaranya medok banget, orangnya lucu, rambutnya kriwul (kayak gapernah disisir sebulan :v), orangnya kaku, dan yang paling ga banget dia selalu sekelas sama aku selama 3 tahun. Tapi setelah kenal akrab dengan dia, dia enak juga sih orangnya. Malah pas kelas 11 aku dan teman temanku Afgan, Syaiful, Hudi, Dani, Pristin, Nella, Nuril, dll. Pas sepulang sekolah selalu sering main ke Rumahnya si Dias ini. Dan biasanya disana kita semua senang senang main gitar bersama, nyanyi bersama, main piano bersama,dll. Karena kebetulan kedua orang tua si Diaz ini memang suka musik juga.

Heii kaliann.. lagi ada dimana semua hei. Cepat pulang kampung. Ayo kita ngumpul bareng lagi, bakar bakar jagung kayak dulu lagi walaupun bumbu barbequenya gaenak wkwkwk, nyanyi nyanyi gajelas kayak dulu lagi. Apa kalian ga kangenn???

Oh ya ngomong ngomong introvert, sepertinya aku sudah menemukan teman temanku yang klop sama aku,dan aku sudah merasa cocok berteman sama mereka mereka.  Jadi mereka semua itu temen temenku pas SMA. Beda lagi kalo pas kuliah. Pas kuliah aku orangnya seperti bunglon, jadi bisa Introvert juga bisa Ekstrovert  a.k.a Ambievert. Jadi terserah aku dah mau berteman sama siapa saja. Yang penting aku bisa menyesuaikan diri sama mereka mereka. Yang penting tetap berteman dengan baik dan ga ada dusta diantara kita 😀 .

 

Lumajang, 20 Oktober 2017

Iklan

13 tanggapan untuk “Cerita Jaman Sekolah

    1. Wkwkwk…cuma harus bisa menyesuaikan diri saja bang . Kita bicara dengan siapa. Kalo kita bicara dg anak introvert,mungkin kita bisa menyesuaikan bagaimana cara anak introvert bercerita.jd kita bisa nyambung dengannya.😀. Begitupun pas kita berbicara dg anak ekstrovert ato ambivert.

      Disukai oleh 1 orang

  1. teman yang paling dekat di hati biasanya pas masa SMA, aku malah lupa kebanyakan teman SMPku, huhuhu
    aku introvert, jarang ngobrol. tapi sekali diajak ngobrol oleh teman akrab, justru aku yang lebih banyak cerita..
    yah anggap saja aku ambivert level 10, hahahaha 😀

    Disukai oleh 1 orang

    1. Wkwkwkwk…kayak bunglon juga ya bang bisa introvert bisa ambivert.
      Aku juga gitu, aku bisa introvert kalo emang uda sendiri aja,bener bener ga ada temennya, ga ada yg mau d. Ajak ngobrol. Sebenernya tidak enak pas dlm kondisi seperti itu 😀.
      Jd kita itu tidak sepenuhnya introvert ya.

      Suka

  2. Mbak Alfu pernah berkelahi jg ya 😀
    Kalau bertemu dengan orang2 yang sefrekuensi, memang lebih enak ya mbk. Ada yg bilang, introvert ketemu introvert itu selalu nyambung. Meski mereka kayak punya dunia sendiri.

    Suka

    1. Wkwkkwwk….iya mbak ik. Sudah terlalu jengkel soalnya sama mereka.
      Iyaa enak mbak lebih nyambung, tapi kalo dilihat2 temen2ku ga ada yg introvert mbak 😀

      Suka

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s